loading...

Wahai Wanita Jangan Sepelekan Sakit di Bagian Perut Bisa Jadi Kanker Ovarium, Ini 6 Gejalanya



Diperkirakan bahwa tahun ini, sekitar 22.280 perempuan akan didiagnosis dengan kanker ovarium dan 14.240 akan meninggal akibat penyakit yang sama.

Sayangnya, kebanyakan wanita tidak akrab dengan bahaya atau tanda-tanda kanker ovarium, dan itu adalah hal yang umum bahwa mereka menemukan tentang penyakit ini terlambat.

Umumnya, orang tidak memiliki informasi yang cukup tentang kanker ovarium dan pada hal-hal yang dilakukannya untuk tubuh.

Kanker ovarium muncul di ovarium dan cepat dapat menyebar ke bagian yang tersisa dari sistem reproduksi jika tidak didiagnosis dan diobati. 

Tumor di indung telur paling sering terjadi dalam bentuk tumor ovarium epitel, dan tumor terkait diklasifikasikan menjadi tiga sub-kelompok: jinak tumor epitel, tumor potensi ganas rendah (tumor LMP), dan tumor epitel ganas. 

Bentuk yang paling sering disebutkan di atas adalah tumor ganas ovarium epitel.

Namun demikian, gejala kanker ovarium sering diabaikan atau dikaitkan dengan masalah kesehatan yang berbeda, biasanya kurang berbahaya, dan ini menyebabkan hilang gejala baik oleh pasien dan dokter.

Berikut adalah 6 Umumnya terjawab Tanda-tanda Kanker ovarium:

1. Bengkak atau kembung Perut
Pembengkakan adalah akibat dari perangkap dari cairan yang disebut ascites dalam rongga perut. Gejala ini khas untuk tahap lebih lanjut dari penyakit, tetapi masih bisa disalahkan pada masalah kesehatan lainnya. Itulah mengapa penting untuk mengecek kesehatan anda dan membandingkan gejala ini untuk setiap satu bulan berikutnya.

2. Nyeri Persistent di Perut atau Pelvis
Jika Anda merasa sakit kronis di daerah perut atau panggul, itu berarti ada sesuatu yang salah dengan tubuh Anda. gejala ini dapat mengindikasikan kedua kanker ovarium dan kista ovarium. Anda tidak boleh mengabaikan rasa sakit yang tidak hilang setelah beberapa hari.

3. Merasa Penuh Kesulitan Makan
Sungguh aneh bahwa wanita yang menderita kanker ovarium merasa kenyang lebih cepat dan memiliki kesulitan makan makanan mereka sendiri. Ini mungkin hasil dari fakta bahwa kanker mengganggu hormon yang mengatur metabolisme.

4. Masalah kemih
Gejala lain dari kanker ovarium peningkatan frekuensi buang air kecil. Cairan akumulasi menyebabkan pembengkakan di daerah perut dan mendorong pada kandung kemih. Oleh karena itu, wanita yang menderita kanker ovarium perlu menggunakan kamar kecil lebih sering. Sayangnya, banyak wanita atribut gejala ini untuk masalah dengan kandung kemih.

5. Perubahan usus 
Kanker ovarium dapat diwujudkan sebagai perubahan dalam buang air besar, dalam bentuk sembelit atau diare. Alasan di balik perubahan ini mungkin adalah fakta bahwa kanker telah menyebar ke usus besar atau tekanan dari penumpukan cairan yang mempengaruhi daerah usus.

6. Bercak Antara Periode menstruasi
Bercak dapat berhubungan dengan beberapa masalah kesehatan yang berbeda, salah satunya adalah kanker ovarium. Jika Anda mengalami perdarahan abnormal, Anda harus memberitahu seorang profesional perawatan kesehatan. Bercak tidak boleh terjadi tidak teratur dan sering terkait dengan beberapa masalah kesehatan yang serius di sistem reproduksi.

Perlu diingat bahwa satu atau dua dari gejala tersebut di atas dapat dikaitkan dengan yang lain, masalah kesehatan kurang serius. Ini adalah alasan mengapa kanker ovarium dapat tetap tidak terdiagnosis selama berbulan-bulan.

(Sumber : make your life healthier)

Tekan 2 kali (X) tuk menutup
Dukung kami dengan ngelike fanspagenya x