loading...

Papa-Mama Larang Main Ponsel saat Hujan, Benarkah Main Ponsel saat Hujan Bisa Tersambar Petir?



Berita mengenai seorang pengguna telepon seluler (ponsel) yang tersambar petir di area pemakaman San Diego Hills beberapa waktu lalu mengundang pertanyaan keamanan pemakaian ponsel saat cuaca mendung/hujan.

Seorang pria bernama Jordan tersambar petir saat cuaca mendung di pemakaman San Diego Hills, Karawang Barat, Rabu (13/4/2016).

Menurut kabar, Jordan tersambar petir saat berada di luar tenda. Saat itu, Jordan dikatakan menggunakan perangkat handsfree (aksesori audio ponsel) dan ponselnya dimasukkan ke saku celana kiri.

Akibat sambaran petir, dua orang yang berada di dekat Jordan juga dilaporkan pingsan, sementara nyawa Jordan tidak tertolong. Paha sebelah kiri Jordan, dimana ia mengantongiponselnya, disebut hangus terbakar.

Cerita ini didapat KompasTekno dari sumber bernama Agung, yang orangtuanya berada sekitar lima meter dari tempat kejadian dimana Jordan tersambar petir.

Apa yang dialami Jordan menimbulkan pertanyaan, apakah aman menggunakan ponsel di saat cuaca mendung atau hujan?

Menurut jurnal yang dikeluarkan oleh lembaga cuaca Amerika Serikat, NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration), telepon seluler aman dipakai meskipun saathujan.

"Tidak ada penghubung langsung antara Anda dan petir," tulis NOAA dalam situsnya.

Yang disarankan untuk dihindari oleh NOAA adalah penggunaan telepon kabel, misalnya telepon rumah, di saat hujan. Sebab kabel bisa menjadi penghantar listrik.

Tak sepenuhnya aman

Meski diklaim aman, insiden terkait penggunaan ponsel saat cuaca berhujan pernah terjadi.

British Medical Journal pada 2006 lalu pernah mencatat kejadian yang mirip dengan insiden Jordan. Ini dialami oleh seorang wanita 15 tahun yang disambar petir saat menelepon denganponsel di tempat terbuka saat kondisi hujan.

Wanita tersebut tidak sampai mengalami luka bakar, namun sempat mengalami serangan jantung dan berhasil diresusitasi.

Namun satu tahun kemudian, wanita tersebut menjadi lumpuh dan harus menggunakan kursi roda. Ia juga dilaporkan mengalami kesulitan fisik serta kerusakan otak yang menimbulkan masalah emosi dan kognitif.

Kejadian lain berlangsung pada 2007, seperti diterbitkan New England Journal of Medicine, seorang pelari berumur 37 tahun terpental saat petir yang menyambar pohon yang berada di dekatnya.

Pria tersebut mengalami luka bakar yang menjalar dari perut hingga ke bagian telinga yang membuat gendang telinganya pecah.

Investigasi yang dilakukan menyimpulkan luka bakar di telinga itu disebabkan oleh earbud yang terpasang di telinga dan peranti pemutar musik (MP3 player) yang dikantongi.

Dokter percaya bahwa aliran listrik yang seharusnya tersalurkan ke bumi justru disalurkan oleh MP3 player yang berbahan logam sehingga mengalirkan listrik ke dalam tubuh.

Dikutip KompasTekno dari BBC, Kamis (14/4/2016), dokter di Inggris juga menjelaskan bahwa saat seseorang disambar petir, arus listrik bisa mengalir di luar tubuh (external flashover) atau bisa juga mengalir di dalamnya.

Benda dengan bahan konduktif (mudah mengalirkan listrik) yang berhubungan langsung dengan kulit, seperti logam atau cairan, bisa meningkatkan risiko mengalirnya arus listrik melalui dalam tubuh.

Jika dihubungkan dengan kasus Jordan, kemungkinan handsfree yang dipakai menjadi materi konduktif tersebut, walau hal ini masih harus diselidiki lebih lanjut.

Jadi, meski belum jelas apakah bermain ponsel saat cuaca mendung atau hujan dan banyak petir itu berbahaya, namun yang jelas komponen-komponen yang ada di dalam ponsel, seperti logam dan kabel, adalah materi penghantar listrik yang berbahaya digunakan saat hujan/petir.

Tips aman

Hingga kini, masih ada pertentangan apakah menggunakanponsel di saat cuaca mendung/hujan itu berbahaya atau tidak.

Namun untuk meminimalisir risiko, ada baiknya kita melakukan tindakan pencegahan sebagai berikut, seperti dirangkum KompasTekno dari situ Centers for Disease Control and Prevention:

> Di luar ruangan:

- Jika ramalan cuaca mengatakan akan ada badai petir, tunda semua aktivitas
- Saat ada geledek, masuk ke dalam rumah atau cari tempat berlindung
- Jika tidak ada lokasi berlindung, berjalankah secara merangkak atau merayap, usahakan badan serapat mungkin dengan tanah/bumi
- Hindari dinding atau lantai beton, sebab aliran listrik bisa merambat melalui logam besi atau kawat yang menjadi rangka beton
- Panduan keamanan di saat petir adalah aturan 30-30. Setelah melihat kilat, mulai berhitung hingga 30. Jika mendengar geledek sebelum hitungan ke-30, masuk ke dalam ruangan. Tunda aktivitas di luar hingga 30 menit setelah bunyi geledek terakhir

> Dalam ruangan:

- Hindari penggunaan air di saat badai petir. Arus listrik petir bisa mengalir melalui pipa ledeng
- Hindari peralatan listrik segala jenis. Listrik petir bisa merambat melalui sistem elektrik dan radio, serta sistem antena televisi
- Hindari penggunaan telepon kabel
- Hindari dinding dan lantai beton

Sumber : jabar.tribunnews.com

Tekan 2 kali (X) tuk menutup
Dukung kami dengan ngelike fanspagenya x