loading...

Ini Efek Samping Pemeriksaan USG Saat Hamil



Teknologi ultrasound kali pertama digunakan untuk mengetahui kondisi janin dalam kandungan pada 1955 oleh seorang dokter spesialis kandungan asal Skotlandia, Ian Donald. Namun, sebelumnya USG digunakan untuk mendeteksi kelemahan dalam logam.

Setelah mengetahui bahwa USG ternyata dapat dimanfaatkan untuk mengetahui kondisi janin, sejak itulah dunia kedokteran hingga kini memakai alat USG sebagai bagian penting dalam pemeriksaan kehamilan. 

Meski bermanfaat, teknologi pemeriksaan ultrasound ternyata menyimpan beberapa efek samping. Seperti dilansir dari lamanBoldsky, pemeriksaan USG tidak 100 persen aman bagi janin dalam rahim ibu hamil.
Bisakah TB Kambuh?

Pasalnya, untuk melakukan pemindaian, alat USG mengirimkan gelombang suara berfrekuensi tinggi yang dapat meningkatkan suhu dan tekanan pada jaringan janin.

Oleh karena itu, sebelum menyetujui pemeriksaan USG, ibu hamil harus mempertimbangkan efek samping berikut yang berpotensi mempengaruhi pertumbuhan janin dalam rahim.

1. Meningkatkan peluang keguguran
Hal ini terbukti bahwa pemindaian USG pada ibu hamil dapat meningkatkan kemungkinan keguguran, persalinan prematur dan bahkan peningkatan kasus kematian bayi.

2. Menyebabkan perdarahan
Pemeriksaan USG dapat menyebabkan jaringan dan tulang janin memanas. Hal ini dapat memicu gangguan sel yang ditandai dengan perdarahan.

3. Menghambat pertumbuhan janin
Penelitian menunjukkan bahwa janin yang terpapar lima atau lebih pemeriksaan USG selama kehamilan lebih mungkin untuk mengalami hambatan pertumbuhan intrauterin. Hal ini ditandai dengan berat badan bayi yang jauh di bawah kondisi normal saat lahir.
Ini yang Bisa Membuat Perempuan Miliki Anak Kembar

4. Memicu disleksia
Bayi yang terpapar scan USG saat berada dalam rahim juga lebih mungkin berisiko mengalami disleksia saat lahir, yang ditandai dengan kesulitan bicara dan belajar.

5. Meningkatkan risiko cacat pada bayi
Pemeriksaan USG dengan intensitas rendah dan durasi yang berlebihan dapat meningkatkan risiko cacat pada janin. Pasalnya, USG menghasilkan tekanan panas yang dihantarkan ke janin untuk dapat melihat kondisi bayi dalam kandungan.

Sumber : suara.com

Tekan 2 kali (X) tuk menutup
Dukung kami dengan ngelike fanspagenya x